Keuntungan dan kerugian bulan puasa

Hari ini adalah hari pertama Ramadhan, atau bulan puasa bagi umat muslim. Waktu yang tepat bagi teman-teman saya untuk beribadah, dengan menahan segala nafsu mulai menjelang subuh hingga setelah maghrib. Bulan yang penuh berkah. Namun tak sedikit pula warga yang (mungkin) merasa dirugikan pada bulan puasa ini. Loh kok? Anda pasti sudah mendengar bukan, atau mungkin melihat lewat layar kaca, pada tahun-tahun sebelumnya, banyak kerusuhan terjadi, sweeping oleh ormas-ormas yang menurut saya tidak pada kepentingannya, yang tak jarang merugikan beberapa kelompok masyarakat.

Nah di sini saya tidak ingin mengulas hal itu terlalu jauh, namun saya hanya ingin sharing tentang keuntungan dan kerugian yang saya rasakan (saya pribadi) saat bulan puasa, sebagai seorang non-muslim yang tetap harus mengikuti jalur mayoritas. Sebelum saya lanjutkan, jika anda berpuasa, dan anda tidak berhati lapang, saya sarankan untuk tidak melanjutkan membaca tulisan ini. Tulisan ini murni opini saya. Salam damai untuk anda selalu.

Kerugian

  • Makan yang tidak leluasa. Ya, makan, merupakan salah satu aktifitas pokok manusia. Setelah menikah, saya terbiasa makan 2-3 kali sehari. Pagi sarapan minum hangat, agak siang cemilan snack di kantor, siang makan di kantor, malam makan di rumah. Nah pada saat saya di kantor, pada bulan puasa, otomatis kegiatan nyenek dan makan saya tidak dilakukan dengan leluasa. Tidak, bukan karena dilarang oleh teman-teman saya yang berpuasa, bukan pula karena aturan kantor. Tapi semata-mata saya menghormati mereka. Saat tidak puasa, saya merasa berbagi makanan adalah hal yang menyenangkan. Di saat teman kanan kiri saya berpuasa, otomatis saya tidak bisa berbagi makanan, yang membuat saya tidak nyaman.
  • Banyak warung tutup. Masih soal makan, terkadang ada kalanya saya tidak sangu makan. Maka dari itu, saat perut sudah menabuh genderang perang, saya mau tidak mau harus jajan di luar kantor. Nah, saat bulan puasa, secara otomatis, peluang warung-warung langganan saya tetap buka menurun drastis. Mencari warung yang buka agak susah. Apalagi jika ada ‘sabda’ dari ormas-ormas fanatik sempit untuk menutup warung atau akan ‘ditutupkan’. Nah ini yang menurut saya tidak tepat, setahu saya, dari teman-teman saya yang bulan ini berpuasa, saat mereka berpuasa, hambok disuguhi ingkung sekalipun tidak akan mengganggu mereka. Karena puasa itu adalah kondisi pengendalian nafsu, bukan ‘dikondisikan’ sehingga tidak punya nafsu. Kasihan kan orang-orang yang tidak berpuasa, susah cari makan. Banyak orang yang tidak bisa masak dan makan di rumah, karena kesibukannya. Yang juga hanya punya dana terbatas untuk makan siang, sehingga tidak bisa makan di restoran cepat saji, dan hanya bisa memangku piring di warung pinggir jalan yang sekarang tutup. Kasihan juga para anak kecil yang belum berpuasa, ibunya bekerja tidak sempat memasak, biasanya beli sayur matang di warung yang sekarang digembok entah kemana kuncinya. Kasihan juga penjual makanan yang berharap dagangannya laris agar bisa membelikan baju lebaran untuk anaknya.
  • Tidur terkadang tidak nyenyak. Di masjid dekat rumah saya dulu, saat bulan puasa, setelah selesai tarawih, terdengarlah senandung dari TOA masjid yang akan berkumandang sepanjang malam, yang setelah saya tahu suara itu berasal dari putaran kaset. Saya sih ga masalah pada dasarnya, tapi secara jujur, suara yang berbunyi secara repetisi tersebut, secara tidak langsung cukup membuat agak susah tidur, dan terkadang saat bangun terasa pening. Sama halnya saat saya sulit tidur sambil mendengarkan radio atau juga suara katak dari sawah di musim hujan. Mungkin karena saya lebih terbiasa tidur dalam keadaan hening dan sepi.

Keuntungan

  • Bangun pagi. Di tempat saya, saat bulan puasa, ada petugas yang berkeliling membangunkan warga untuk sahur. Karena lingkungan kami heterogen, jadi kadang saya juga ikut terbangun. Bangun mruput itu segar bero. Saya jadi tidak kesusu-susu untuk bersih-bersih, mandi, sarapan, dan berangkat ngantor.
  • Jalanan sepi. Nyamannya setelah bangun pagi, lalu berangkat ke kantor, jalanan lengang, sepi, tidak banyak aktifitas di jalanan, tidak banyak orang-orang yang main serobot tidak sabaran, (kecuali menjelang maghrib), sehingga saya bisa merasakan Jogja lagi. Kota yang damai, bersahabat.
  • Jam kantor berkurang. Sebagian besar perusahaan swasta dan hampir seluruh instansi pemerintah, akan mengurangi jam kerja saat bulan puasa. Karena mayoritas masyarakat Indonesia ikut berpuasa. Cocoknya, peraturan tersebut turun langsung dari pemerintah, dan berlaku bagi semua pegawai, baik itu muslim maupun non-muslim. 🙂
  • Snack sore tinggal pilih. Ini nih enaknya kalau bulan puasa. Sore-sore pulang kantor (yang lebih awal daripada biasanya) di pinggir jalan pating tlecek para penjual makanan untuk berbuka puasa. Tinggal pilih, mau jajan pasar, wedang bajigur, kolak, es buah, semuanya tinggal pilih (bayar). Dan mantepnya lagi, mereka tidak membedakan, tetap melayani walaupun saya ga puasa, hahaha.
  • Tidak banyak amarah. Karena puasa itu menahan semua hawa nafsu, termasuk amarah, maka saat bulan puasa, biasanya saya jarang kena marah, baik itu dari pasien, client, bos, maupun teman-teman yang sering saya jahili.

Kesimpulan

Lho kok pas mbahas kerugian panjang lebar, begitu keuntungan cuman singkat. Alasannya karena biasanya kerugian butuh alasan, sedangkan keuntungan tidak. Ya to?

Bulan puasa adalah saatnya umat muslim beribadah, jadi ya mari kita hormati. Sama halnya mereka menghormati saat umat yang lain beribadah. Salah satu cara menghormati adalah dengan bersikap biasa seperti adatnya, karena saya yakin puasa yang baik adalah saat kita mampu menahan diri dari godaan yang biasa kita hadapi. Jadi tetaplah berkarya saat berpuasa. Di kitab suci saya ada sedikit wejangan dalam berpuasa.

“Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu, supaya jangan dilihat oleh orang bahwa engkau sedang berpuasa, melainkan hanya oleh Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu. ”

– Matius 6: 17-18

Saya mengucapkan selamat berpuasa wahai kawan-kawanku dan seluruh umat di seluruh dunia. Semoga puasa kalian menghasilkan sesuatu yang baik.

selamat berpuasa
walllpaperbasecamp.com

Salam Damai, Berkah Dalem.

Nanda Widyatama

Seorang web developer. Gemar diajak kuliner. Suka fotografi. Sering ngedit sana ngedit sini. Suami yang siaga.